Sistem Hormon Manusia – Pengertian, Ciri-ciri, Fungsi dan Kelainan

Diposting pada

Sistem Hormon Manusia – Pengertian, Ciri-ciri, Fungsi dan Kelainan – Sehabis berolahraga, tenggorokan kita akan terasa kering dan kehausan. Ini terjadi karena tubuh banyak mengeluarkan keringat, sehingga air dalam tubuh juga banyak yang keluar. Keadaan demikian membuattubuh segera mengeluarkan zat yang menghentikan pengeluaran cairan tersebut. Zat yang dimaksud dinamakan hormon. Apabila kita minum air, segera hormon yang dikeluarkan tubuh tersebut akan berhenti.

Hormon merupakan senyawa kimia, berupa protein yang mempunyai fungsi untuk memacu atau menggiatkan proses metabolisme tubuh. Dengan adanya hormon dalam tubuh maka organ akan berfungsi menjadi lebih baik.

Untuk dapat melakukan kegiatan dan dapat memberikan reaksi terhadap perubahan-perubahan eksternal maupun internal diperlukan adanya koordinasi yang tepat di antara kegiatan organ- organ tubuh. Dalam hal ini sistem endokrin merupakan suatu sistem yang dapat menjaga berlangsungnnya integrasi kegiatan organ tubuh. Hormon yang diahasilakan oleh sistem endokrin ini memegang peranan yang sangat penting.

Sistem Hormon Manusia

A. Pengertian Sistem Hormon Manusia

Asal kata hormon dari bahasa Yunani yakni hormaen yang berarti menggerakkan. Hormon merupakan suatu zat yang dihasilkan oleh suatu bagian dalam tubuh. Organ yang berperan dalam sekresi hormon dinamakan kelenjar endokrin. Disebut demikian karena hormon yang disekresikan diedarkan ke seluruh tubuh oleh darah dan tanpa melewati saluran khusus. Di pihak lain, terdapat pula kelenjar eksokrin yang mengedarkan hasil sekresinya melalui saluran khusus.

Walaupun jumlah yang diperlukan sedikit, namun keberadaan hormon dalam tubuh sangatlah penting. Ini dapat diketahui dari fungsinya yang berperan antara lain dalam proses pertumbuhan dan perkembangan tubuh, proses reproduksi, metabolisme zat, dan lain sebagainya.

Hormon akan dikeluarkan oleh kelenjar endokrin bila ada rangsangan (stimulus). Hormon tersebut akan diangkut oleh darah menuju kelenjar yang sesuai. Akibatnya, bagian tubuh tertentu yang sesuai akan meresponnya. Sebagai contoh, hormone insulin disekresikan pankreas saat ada rangsangan gula darah yang tinggi, hormon adrenalin disekresikan medula adrenal oleh stimulasi saraf simpatik, dan lain-lain.

Kelenjar dalam tubuh manusia dibedakan menjadi 2 bagian yaitu :

  • Kelenjar eksokrin yaitu kelenjar yang mempunyai saluran khusus dalam penyaluran hasil sekretnya/getahnya. Contoh : kelenjar-kelenjar pencernaan.
  • Kelenjar endokrin yaitu kelenjar yang tidak mempunyai saluran khusus dalam penyaluran hasil sekretnya/getahnya. Contoh : kelenjar hipofisis, thyroid, thymus dll.

Kelenjar endokrin disebut juga kelenjar buntu karena hormon yang dihasilkan tidak dialirkankan melalui suatu saluran tetapi langsung masuk kedalam pembuluh darah. Hormon dari kelenjar endokrin mengikuti peredaran darah ke seluruh tubuh hingga mencapai organ – organ tertentu. Meskipun semua hormone mengadakan kontak dengan semua jaringan dalam tubuh, namun hanya sel / jaringan yang mengandung reseptor yang spesifik terhadap hormon tertentu yang terpengaruh hormon tersebut.

Hormonologi yaitu ilmu yang mempelajari mengenai seluk beluk hormon. Pada makhluk hidup, khususnya manusia hormon dihasilkan oleh kelenjar yang tersebar dalam tubuh. Cara kerja hormon di dalam tubuh tidak dapat diketahui secara cepat perubahannya, akan tetapi memerlukan waktu yang lama. Tidak seperti sistem saraf yang cara kerjanya dengan cepat dapat dilihat perubahannya. Hal ini karena hormon yang dihasilkan akan langsung diedarkan oleh darah melalui pembuluh darah, sehingga memerlukan waktu  yang panjang.

B. Ciri -ciri dan Fungsi Hormon

Hormon mempunyai ciri – ciri sebagai berikut :

  • Diproduksi dan disekresikan ke dalam darah oleh sel kelenjar endokrin dalam jumlah sangat kecil
  • Diangkut oleh darah menuju ke sel/jaringan target
  • Mengadakan interaksi dengan reseptor khusus yang terdapat dalam sel target
  • Mempunyai pengaruh mengaktifkan enzim khusus
  • Mempunyai pengaruh tidak hanya terhadap satu sel target, tetapi dapat juga mempengaruhi beberapa sel target yang berlainan.

Fungsi Hormon adalah:

  • Memacu pertumbuhan dan metabolisme tubuh.
  • Memacu reproduksi.
  • Mengatur keseimbangan cairan tubuh/homeostasis.
  • Mengatur tingkah laku.

C. Kelenjar-kelenjar Hormon

Dilihat dari aktivitasnya, kelenjar endokrin dapat dibedakan menjadi :

  • Kelenjar yang bekerja sepanjang hayat, misalnya hormon yang memegang peranan pada proses metabolisme.
  • Kelenjar yang bekerjanya mulai saat tertentu, misalnya hormon kelamin.
  • Kelenjar yang bekerja hanya sampai saat tertentu saja, misalnya kelenjar timus

Dilihat dari aspek dan macam lokasinya, kelenjar endokrin dapat dibedakan menjadi :

No.Kelenjar endokrinLokasi
1Kelenjar hipofisisTerletak pada dasar otak besar, pada lekukan tulang selatursika di bagian tulang baji
2Kelenjar tiroidTerletak di daerah leher
3Kelenjar paratiroidTerletak di dekat kelenjar tiroid
4Kelenjar pankreasTerletak di dekat ventrikulus (perut besar)
5Kelenjar adrenalTerletak di bagian atas ginjal
6OvariumTerletak di daerah abdomen (perut)
7TestisTerletak di buah zakar dalam skrotum

Di dalam tubuh manusia ada beberapa jenis kelenjar endokrin, yakni kelenjar hipofisis, tiroid, paratiroid, timus, pankreas, adrenal, ovarium, testis, dan kelenjar pencernaan.

D. Hubungan Sistem Hormon dan Sistem Saraf

Hormon bekerja atas perintah dari sistem saraf. Sistem yang mengatur kerjasama antara saraf dan hormon terdapat pada daerah hipotalamus. Daerah hipotalamus sering disebut daerah kendali saraf endokrin (neuroendocrine control).

Hormon berfungsi dalam mengatur homeostasis, metabolisme, reproduksi dan tingkah laku. Homeostasis adalah pengaturan secara otomatis dalam tubuh agar kelangsungan hidup dapat dipertahankan. Contohnya pengendalian tekanan darah, kadar gula dalam darah, dan kerja jantung.

Berikut ini adalah hubungan sistem hormon dengan sistem saraf yang digambarkan dalam bentuk skema atau bagan :

  • Releasing Factor/Faktor pembebas
    Adalah faktor yang memperbaiki situasi atau kondisi tubuh, sehingga kondisi tubuh menjadi lebih baik. Faktor tersebut adalah hormon-hormon yang mencegah terjadinya kondisi tubuh tersebut.
  • Inhibitor Factor/Faktor penghambat adalah faktor yang terus mendukung situasi atau kondisi tubuh, sehingga kondisi tubuh menjadi tidak baik/memperburuk kondisi tubuh. Faktor tersebut adalah hormon-hormon yang mendukung terjadinya kondisi tubuh tersebut.

Perbedaan sistem hormon dan sistem saraf

No.Aspek pembedaSistem hormonSistem saraf
1AksiBersifat lambatBersifat cepat/segera
2PengaturanJangka panjang, misalnya pertumbuhan dan perkembanganJangka pendek, misalnya denyut jantung dan kontraksi otot
3SekresiHormonNeurotransmitter
4KomunikasiKomunikasi antar neuron melalui synapsisKomunikasi melalui sistem sirkulasi

E. Kelainan Akibat Kelebihan/Kekurangan Hormon

No.KelenjarHormon yang dihasilkanGangguan / kelainanCiri – ciri
1    HipofisisKekurangan hormon (hiposekresi) hormon pertumbuhan(growth hormone)DwarfismePenderita tampak bertubuh pendek (hanya sekitar satu meter atau bahkan kurang) tapi tetap memiliki proporsi tubuh yang normal
Kelebihan hormon (hipersekresi)hormon pertumbuhan (growth hormone)Gigantisme (giantism)Terjadi pada masa kanak – kanak,dimana terjadi pertumbuhan berlebihan bahkan dapat sampai mencapai 8 kaki
AkromegaliTerjadi pada saat dewasa, penderita mengalami pembesaran tulang rahang dan wajah. Kulit bertambah tebal, diikuti gangguan akibat penekanan saraf oleh massa tulang yang bertambah
2.TiroidHipersekresi hormone tiroksin (Hipertiroidisme)Grave’s disease/ morbus basedowPenderita ini mengalami metabolisme yang amat meningkat; penderita cenderung bertambah kurus walaupun disaat yang sama penderita memiliki nafsu makan yang meningkat . Keringat berlebihan, denyut nadi yang cepat, tidak tahan panas dan kelemahan badan. Dapat juga ditemukan penonjolan bola mata (exophtalmus)
Hiposekresi hormon tiroid (Hipotiroidisme)Kretinisme (Kerdil)Terjadi pada masa kanak – kanak, cirinya penderita tidak dapat mencapai pertumbuhan fisik dan mental yang normal
Mix Oedema (Miksedema)Terjadi pada orang dewasa, cirinya laju metabolisme rendah, berat badan berlebihan, bentuk badan menjadi kasar, dan rambut rontok
3.ParatiroidHipersekresi hormon paratiroidHiperparathormonKelainan pada tulang seperti tulang rapuh, bentuk abnormal dan mudah patah. Kelebihan kalsium yang diekskresikan dalam air seni bersama ion fosfat dapat menyebabkan batu ginjal
Hiposekresi hormon paratiroidHipoparathormonTerjadi gejala kekejangan otot (tetani)
4.PankreasHiposekresi hormon insulinDiabetes tipe IPenyakit ini sepenuhnya bergantung dengan insulin, penyakit ini sering didapatkan pada anak-anak atau dewasa muda. Pengobatan dengan mengganti insulin sesuai dengan jumlah yang diperlukan
Diabetes tipe 2pada penyakit ini insulin diproduksi dalam jumlah memadai tetapi terdapat gangguan dalam kualitas dan mekanisme kerjanya. Faktor resiko penyakit ini seperti riwayat keluarga dengan Diabetes Mellitus dan obesitas
5.Korteks AdrenalHipersekresi hormon kelenjar adrenalCushing’s syndromePenderita mengalami peningkatan tekanan darah, gula darah akibat pengeluaran hormon kortisol yang berlebihan.
Hiposekresi hormon kelenjar adrenalAddison’s diseaseGejala berupa • Hipoglikemia (kadar gula dalam darah menurun), • Gangguan pembentukan glukosa oleh jaring (glukoneogenesis) • Penurunan kadar glikogen di liver yang menjadi cadangan glukosa dalam tubuh • Gangguan akibat kekurangan aldosteron seperti pengeluaran natrium dan cairan yang berlebihan di ginjal.
• Dehidrasi, • Penurunan tekanan darah • Shock yang dapat menimbulkan kematian, terutama bila tidak ditangani secara cepat.
6.Kelenjar gonadHiposekresi hormon kelenjar gonadDapat mengakibatkan gangguan terutama dalam proses reproduksi manusia.
Gambar Gravatar
Assalamualaikum wr.wb. Selamat belajar dan mengerjakan tugas.^^PS : Tidak perlu bermimpi menjadi orang terkenal atau menginsipirasi, cukup menjadi individu yang bermanfaat untuk orang lain, Insha Allah kamu akan menemukan jalanmu.. Karena setiap orang memiliki tanggung jawab, peranan dan beban yang harus dipikul. Oleh sebab itu lakukanlah yang terbaik untuk membuat orang tuamu bangga. Terutama kaum muda yang masih memiliki semangat juang yang tinggi, inilah saatnya kamu bekerja keras dan belajar dengan sungguh-sungguh!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *